Connect with us

Token

Apa Itu Ethereum (ETH)? Sejarah Ethereum

Ethereum logo

Ethereum adalah cryptocurrency terbesar kedua di belakang Bitcoin. Menawarkan lebih dari sekedar transfer dana. Pemrogram dapat menggunakan jaringan Ethereum untuk mengembangkan aplikasi terdesentralisasi yang disebut (dApps) dan menjalankan Smart Contract.

Ethereum juga sering disebut sebagai Blockchain 2.0. Dan menawarkan platform untuk aplikasi dan Ether adalah cryptocurrency platform ini.

Ethereum menggunakan platform Decentralized for Distributed Applications, atau disingkat Dapps, yang didasarkan pada blockchain. Platform digital yang memanfaatkan teknologi blockchain Bitcoin dan memperluas penggunaannya untuk mengakomodasi berbagai aplikasi lain. Ether (ETH), cryptocurrency yang mendasari jaringan dan sering disebut sebagai Ethereum.

Sudah Berapa Lama Ethereum Ada?

  • Penemu: Vitalik Buterin dan Gavin Wood
  • Pengembang: Ethereum Foundation, Hyperledger, Nethermind, OpenEthereum, EthereumJS
  • Peluncuran pertama: 30 Juli 2015
  • Perangkat lunak: EVM 1 Bytecode
  • Lisensi: Open-source
  • Situs web: ethereum.org

Ethereum kembali ke Vitalik Buterin programmer yang berbasis di Toronto untuk menciptakan kendaraan untuk aplikasi kolaboratif yang terdesentralisasi, dia merancang jaringan pada tahun 2013. Jadi Ethereum mengikuti rilis Bitcoin beberapa tahun kemudian. Ethereum dibiayai melalui proyek crowdfunding dan memulai di musim panas 2015.

Buterin memilih nama Ethereum setelah menelusuri daftar elemen dari fiksi ilmiah di Wikipedia. Dia menyatakan, “Saya segera menyadari bahwa saya menyukainya lebih baik daripada semua alternatif lain yang saya lihat; saya kira itu terdengar bagus dan kata ‘ether‘, mengacu pada media tak terlihat hipotetis yang menembus alam semesta dan memungkinkan cahaya untuk bepergian.” Buterin ingin platformnya menjadi media yang mendasari dan tidak terlihat untuk aplikasi yang berjalan di atasnya.

Ether (ETH) adalah token untuk transaksi menggunakan software ini. Seperti Bitcoin, Ether ada sebagai bagian dari sistem keuangan peer-to-peer mandiri, bebas dari pengawasan dan intervensi pemerintah.

Pada Januari 2016, Ether diperdagangkan sekitar $1. Pada bulan September 2017, kurs ini lebih dari $290, meskipun nilai ini terbukti fluktuatif dengan fluktuasi yang sering terjadi.

Sejarah Ethereum

Awalnya dijelaskan dalam whitepaper oleh Vitalik Buterin, pada akhir 2013 dengan tujuan membangun aplikasi terdesentralisasi. Buterin berpendapat bahwa Bitcoin dan teknologi blockchain bisa mendapatkan keuntungan dari aplikasi lain selain uang dan membutuhkan bahasa scripting untuk pengembangan aplikasi yang dapat melampirkan aset dunia nyata, seperti saham dan properti, ke blockchain.

Pada tahun 2013, Buterin sempat bekerja dengan eToro, dan menyusun white papernya yang menguraikan kasus penggunaan tambahan untuk teknologi blockchain.

Namun, setelah gagal mendapatkan kesepakatan tentang bagaimana proyek harus dilanjutkan, ia mengusulkan pengembangan platform baru dengan bahasa script yang lebih umum yang menjadi cikal-bakal Ethereum.

Ethereum diumumkan di Miami, pada Januari 2014. Selama konferensi, Gavin Wood, Charles Hoskinson, dan Anthony Di Iorio (yang membiayai proyek) menyewa sebuah rumah di Miami dengan Buterin untuk mengembangkan lebih lengkap Ethereum.

Di Iorio mengundang teman Joseph Lubin, dan reporter Morgen Peck, jadi saksi. Peck kemudian menulis di Wired. Enam bulan kemudian para pendiri bertemu lagi di sebuah rumah di Zug, Swiss, di mana Buterin memberi tahu para pendiri bahwa proyek tersebut akan dilanjutkan sebagai nirlaba. Hoskinson meninggalkan proyek pada waktu itu.

Ethereum memiliki daftar pendiri yang sangat panjang. Anthony Di Iorio menulis: “Ethereum didirikan oleh Vitalik Buterin, Diri saya sendiri, Charles Hoskinson, Mihai Alisie & Amir Chetrit pada Desember 2013. Joseph Lubin, Gavin Wood, & Jeffrey Wilcke ditambahkan pada awal 2014.” Pengembangan software secara formal dimulai pada awal 2014 melalui perusahaan Swiss, Ethereum Switzerland GmbH (EthSuisse).

Ide dasar untuk menempatkan smart contract yang dapat dieksekusi di blockchain perlu ditentukan sebelum perangkat lunak dapat diimplementasikan. Pekerjaan ini dilakukan oleh Gavin Wood, yang saat itu menjabat sebagai chief technology officer, di Ethereum Yellow Paper yang menentukan Mesin Virtual Ethereum.

Selanjutnya, yayasan nirlaba Swiss, Stiftung Ethereum, juga dibuat. Pengembangan didanai oleh crowdsale publik online dari Juli hingga Agustus 2014, para peserta membeli token Ethereum dengan Bitcoin. Meskipun ada pujian awal untuk inovasi teknis Ethereum, pertanyaan juga diajukan tentang keamanan dan skalabilitasnya.

Pada tahun 2019, karyawan Ethereum Foundation Virgil Griffith ditangkap oleh pemerintah AS karena mempresentasikan pada konferensi blockchain di Korea Utara.

Apa itu dApps dan Smart Contract?

Jaringan Ethereum menawarkan lebih dari sekadar memperdagangkan mata uang kripto Anda sendiri, melainkan membentuk platform tempat kontrak dan aplikasi (disebut DApps) dapat dieksekusi. Kontrak dapat dikaitkan dengan peristiwa tertentu, maka istilah kontrak cerdas. Secara teoritis, adalah mungkin untuk melengkapi pengiriman dengan sensor dan segera setelah mencapai tujuan, pembayaran (dalam bentuk cryptocurrency) dipicu dan ditransfer dari dompet pembeli ke penjual.

DApps, di sisi lain, adalah aplikasi terdesentralisasi yang dapat diakses oleh pengguna mana pun dengan dompet Ethereum. DApps mencakup aplikasi keuangan seperti “Uniswap” dan permainan komputer seperti “Dark Forest”. Aplikasi “PoolTogether” adalah sejenis permainan lotere di mana peserta dapat memegang token “Pool” dan menerima hadiah acak.

DApps (decentralized for distributed applications) adalah perangkat lunak open source yang menggunakan teknologi blockchain. Tidak seperti aplikasi tradisional, tidak memerlukan perantara untuk bekerja. Dapat diakses secara bebas (diatur secara otonom) dan terdesentralisasi.

Grup smart contract digunakan untuk membuat dapps. Smart contract adalah skrip kode yang memfasilitasi pertukaran uang, saham, konten, atau apa pun yang berharga. Smart contract dibuat menggunakan Ethereum Virtual Machine (EVM). Segera setelah kontrak pintar berjalan di blockchain, ia berperilaku seperti program komputer yang beroperasi sendiri. Mereka berjalan seperti yang diprogram, tanpa sensor, waktu henti, atau gangguan dari pihak ketiga.

Smart Contract juga memiliki sejumlah manfaat tambahan:

  • Mereka menghilangkan perantara, memberi pengguna kontrol penuh dan meminimalkan biaya tambahan
  • Mereka direkam, dienkripsi, dan diduplikasi di blockchain publik di mana semua peserta dapat melihat aktivitas pasar
  • Anda menghilangkan waktu dan upaya yang diperlukan untuk memproses dokumen secara manual

Bagaimana Cara Kerja Ethereum (ETH)?

Blockchain Ethereum sangat mirip dengan Bitcoin, tetapi bahasa pemrogramannya memungkinkan pengembang untuk menulis perangkat lunak yang melaluinya transaksi blockchain mengelola dan mengotomatiskan hasil tertentu. Perangkat lunak ini dikenal sebagai kontrak pintar .

Eter, seperti cryptocurrency lainnya, menggunakan buku besar digital bersama di mana semua transaksi Eter dicatat. Ini tersedia untuk umum, sepenuhnya transparan, dan sangat sulit untuk diubah.

Ini dikenal sebagai blockchain dan dibuat melalui proses penambangan.

Penambang bertanggung jawab untuk memverifikasi kelompok transaksi eter untuk membentuk “blok” dan mengamankannya secara kriptografis dengan memecahkan algoritma yang kompleks. Algoritme ini, pada gilirannya, dapat dibuat lebih atau kurang sulit untuk menjaga waktu pemrosesan blok kira-kira konstan sekitar satu setiap 14 detik.

Blok baru kemudian dihubungkan ke blockchain sebelumnya, dan penambang mendapatkan ‘hadiah blok’ – yaitu, sejumlah token eter, tetapi dapat dikurangi karena cryptocurrency terus meningkat.

Penambang menggabungkan transaksi cryptocurrency yang baru-baru ini dibuat menjadi “blok“.

Blok tersebut diamankan secara kriptografis dan terhubung ke blockchain yang ada.

Penambang menerima hadiah blok, yang dapat dia berikan langsung kembali ke pasar.

Transfer eter dapat terlihat seperti ini berdasarkan blockchain:

  1. Orang X mentransfer 10 ETH ke orang Y. Data dompet Orang Y diperlukan untuk ini.
  2. Transaksi memakan waktu beberapa detik. Setelah selesai, sistem memasukkan informasi ini ke dalam blockchain.

Transfer dilakukan secara anonim. Penerima Ether hanya melihat ID orang yang melakukan transfer, yang terdiri dari serangkaian karakter dan angka. Nama, alamat, dan data pribadi serupa tidak dipublikasikan, yang dapat mengakibatkan kontrak penjualan yang sepenuhnya anonim.

Perbedaan Ethereum dari Bitcoin

Teknologi blockchain Ethereum mirip dengan Bitcoin. Namun, ada perbedaan penting dalam tujuan dan kemampuan mereka. Bitcoin hanya menggunakan satu aplikasi spesifik dari teknologi blockchain. Ini adalah sistem uang elektronik yang memungkinkan pembayaran Bitcoin dilakukan secara online. Blockchain Ethereum melacak kepemilikan mata uang digital, tetapi juga berfokus pada kode program dari sejumlah aplikasi terdesentralisasi.

Perbedaan penting lainnya adalah:

  • Dengan Ethereum, pengembang dapat mengumpulkan uang untuk aplikasi mereka sendiri. Anda dapat membuat kontrak dan mendapatkan komitmen dari masyarakat luas.
  • Jumlah bitcoin yang tersedia terbatas (diperkirakan 21 juta). Di Etherum, emisi Ether dibatasi pada 18 juta per tahun, yang merupakan 25% dari pasokan asli. Jadi sementara emisi absolut tetap, inflasi relatif menurun setiap tahun.
  • Penambang di Ethereum Blockchain bekerja untuk mendapatkan Eter.
  • Menghitung transaksi dengan cara yang berbeda. Di Ethereum itu disebut “Gas”. Biaya transaksi tergantung pada penggunaan bandwidth, persyaratan penyimpanan, dan kompleksitas. Dengan Bitcoin, transaksi saling bersaing dan dibatasi oleh ukuran blok.

Berbeda dengan jaringan Bitcoin, tidak ada batas yang pasti untuk “coin” dan blok yang tersedia. Koin yang tersedia di Ethereum secara teoritis tidak terbatas, tetapi volume tahunan dibatasi. Ethereum menghasilkan blok baru setiap beberapa detik, sementara ini membutuhkan rata-rata sepuluh menit di jaringan Bitcoin. Oleh karena itu, waktu transaksi jauh lebih baik. Ada juga ide untuk Bitcoin untuk meningkatkan waktu transaksi, tetapi jalan masih panjang. ETH sudah memiliki keuntungan waktu yang signifikan di sini.

Perbedaan terbesar dan terpenting mungkin adalah penggunaan luas Ethereum untuk smart contract, DApps, dan DeFi.

Satu detail kecil dalam perbedaan antara Bitcoin dan Ethereum terletak pada pendiri mata uang masing-masing: Sementara pengembang Bitcoin masih berhasil bersembunyi di balik nama samaran dan mitos Satoshi Nakamoto, pengembangan Ethereum kembali ke pengembang Rusia yaitu Vitalik Buterin.

Kelebihan dan kekurangan

Keuntungan besar Ethereum adalah kemampuan program yang menonjolkan proyek dari Bitcoin, Litecoin, dan banyak perwakilan sederhana. Oleh karena itu ETH juga dikenal sebagai “mata uang kripto 2.0”, di mana Ethereum lebih dari sekadar mata uang kripto murni. Kemampuan untuk mengatur Initial Coin Offerings (ICO) untuk pendanaan proyek secara massal, untuk memprogram berbagai macam aplikasi terdesentralisasi (dApps) dan untuk membangun smart contract berdasarkan Ethereum adalah yang membuat teknologi ini begitu istimewa.

Ethereum telah menetapkan tujuan untuk meningkatkan kelemahan Bitcoin dan menawarkan lebih dari sekadar cryptocurrency klasik. Pengguna dapat memanfaatkan jaringan blockchain Ethereum untuk bermain game, melakukan transaksi keuangan.

Beberapa manfaat Ethereum meliputi:

  • Komunitas pengembang yang besar dan aktif
  • Interoperabilitas dengan platform lain
  • Lebih dari sekedar cryptocurrency (DeFi, smart contract, DApps)
  • Cryptocurrency terbesar kedua

Area Potensial Penerapan Ethereum dan Smart Contract :

  • Transaksi keuangan & pasar modal
  • Real estat: entri daftar tanah, layanan notaris, investasi massal, dll.
  • Pemilihan dan pemungutan suara politik
  • Industri energi
  • Logistik & rantai pasokan
  • Pertanggungan
  • Perawatan kesehatan (riwayat kesehatan)
  • Detail / identitas pribadi
  • Keamanan cyber
  • Internet of things
  • Dan banyak lagi

Kerugiannya meliputi:

  • Kecepatan transaksi yang relatif rendah
  • Bahasa pemrograman yang relatif muda “Soliditas” untuk DApps & Kontrak Cerdas

Bagaimana Membeli ETH?

ETH dapat dibeli dan dijual di hampir semua platform perdagangan. Likuiditas mata uang yang tinggi menjamin perdagangan yang lancar dan spread yang rendah. Kami telah menjelaskan secara rinci bagaimana dan di mana untuk membeli.

Setiap transaksi biaya “gas”. Ini adalah istilah untuk biaya kecil yang harus dibayar pada transaksi. Dunia keuangan baru yang terdesentralisasi tidak sepenuhnya bebas biaya. Biaya berlaku untuk semua transaksi di jaringan Ethereum, dimulai dengan pembelian mata uang kripto Ether, melalui pelaksanaan kontrak pintar dan DApps. “Gas” diberikan kepada para peserta di jaringan blockchain sebagai kompensasi, yang menerima kompensasi (atau bahkan pengembalian) untuk daya komputasi mereka.

Saat Ini Ada Dua Opsi untuk Mendapatkan ETH:

1. Trading melalui bursa saham di Internet, seperti halnya Bitcoin dan banyak Alt-Coin, merupakan cara umum untuk mendapatkan ETH. Jumlah tersebut disimpan dalam file yang dilindungi kata sandi di komputer Anda sendiri.

2. Kemungkinan lain adalah penambangan ETH. Perangkat lunak khusus menghitung ETH untuk ini, sehingga uang praktis keluar dari soket. Namun, biaya listrik yang tinggi menghalangi penambangan normal melalui CPU. GPU, FPGA, atau ASIC sangat diperlukan untuk menambang ETH secara menguntungkan.

Prediksi Masa Depan Ethereum

Terlepas dari kritik dan tantangan yang tidak diragukan lagi ada, ETH tentu saja merupakan salah satu proyek crypto yang paling menarik dan Ether merupakan mata uang crypto dengan potensi besar – ini menjadi jelas pada awal 2018, ketika ETH bernilai lebih dari 1000 euro.

Banyak pengembang aktif yang menggunakan Ethereum sebagai dasar untuk proyek dan token mereka sendiri dan, yang tak kalah pentingnya, pengembangan lebih lanjut yang aktif. Vitalik Buterin dan pembuat lainnya tidak menghentikan pekerjaan mereka setelah dimulainya Ethereum pada pertengahan 2015, tetapi terus mendorong proyek mereka ke depan dengan perkembangan baru.

Dengan Ethereum 2.0, platform akhirnya harus dibuat sesuai untuk masa depan dan untuk lebih banyak aplikasi di tahun-tahun mendatang. Potensi sesungguhnya menjadi jelas dari waktu ke waktu. Mungkin digunakan untuk masuk ke kehidupan massa, sudah dalam pengembangan dan akan membantu jalannya ETH ke bidang baru di masa depan.

Kesimpulan

ETH menawarkan lebih dari sekadar cryptocurrency, ini menunjukkan seperti apa masa depan pasar keuangan. Bahkan jika Bitcoin masih memiliki kapitalisasi pasar yang jauh lebih tinggi daripada Ethereum, banyak ahli melihat peluang pertumbuhan yang lebih baik untuk masa depan karena kemungkinan aplikasi yang lebih luas.

Masa lalu telah menunjukkan berkali-kali, dan tidak hanya di pasar keuangan, bahwa produk yang lebih baik belum tentu berhasil. Meskipun ETH memiliki posisi awal yang baik, ini tidak menjamin kesuksesan di masa depan.

Masih harus dilihat apakah Ethereum akan bertahan dalam jangka panjang dan apakah momentum di pasar cryptocurrency akan bertahan.

Toniid.de adalah blog pribadi yang membahas tentang pengetahuan kripto. Artikel disini secara eksklusif informatif dan mendidik, tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi investasi. Penafian: beberapa adalah pendapat penulis dan tidak boleh dianggap sebagai saran investasi. Pembaca harus melakukan penelitian mereka sendiri.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.