Connect with us

Ekonomi

Apa itu Volatilitas? Apa Volatilitas dalam cryptocurrency?

Volatilitas keuangan. Sebelum berinvestasi dalam instrumen apa pun, Anda harus menentukan profil investor Anda © Pixabay

Menginvestasikan uang di pasar keuangan dengan harapan memperoleh keuntungan yang besar dalam waktu singkat adalah hal yang diinginkan oleh siapa saja, namun perlu diketahui bahwa memasuki dunia investasi adalah sesuatu yang harus dilakukan dengan hati-hati dan mengetahui instrumennya secara mendalam. di mana Anda berencana untuk berinvestasi.

Salah satu risiko yang mungkin dari masalah investasi adalah volatilitas di mana beberapa instrumen terekspos, biasanya ini adalah yang menjanjikan keuntungan besar dalam waktu singkat, misalnya cryptocurrency. Tetapi apakah mereka benar-benar pilihan investasi yang tidak stabil?

Volatilitas adalah elemen yang ada dalam mekanisme investasi apa pun.

Di sini kami memberi tahu Anda hal-hal penting agar Anda memahami bagaimana ini memengaruhi investasi Anda.

Apa itu volatilitas dalam ekonomi?

Definisi volatilitas keuangan adalah fenomena ekonomi yang mempengaruhi harga aset dan tindakan investasi, baik secara negatif maupun positif, yaitu bahwa harga cenderung berubah secara tiba-tiba untuk kenaikan atau sebaliknya untuk menghasilkan kerugian.

Risiko keuangan ini tersirat dalam hampir semua opsi investasi yang diambil, bahkan dalam apa yang disebut instrumen berisiko rendah.

Dengan kata sederhana: dengan volatilitas keuangan yang ada dalam investasi Anda, Anda dapat kehilangan atau memperoleh uang dalam hitungan jam, menit, atau detik.

Jenis Volatilitas

Ada tiga jenis volatilitas dan mereka adalah sebagai berikut:

  1. Historis: Metode volatilitas historis tidak berfokus pada masa lalu. Artinya, mereka dibobot dalam proporsi yang sama dan ramalan didasarkan pada pengamatan historis yang dilakukan. Volatilitas historis menunjukkan volatilitas aset dasar (saham, indeks, dll.) di masa lalu.
  2. Dinamis: Metode volatilitas dinamis memiliki metodologi yang memberikan bobot lebih besar pada pengamatan terbaru dalam sampel, memberikan bobot yang lebih kecil pada pengamatan terjauh dalam hal waktu.
  3. Implisit: Ini adalah volatilitas yang diperkirakan dimiliki aset keuangan tertentu di masa depan. Ini juga dikenal sebagai volatilitas pasar dan dihitung dari harga aset saat ini. Volatilitas masa depan yang dapat diturunkan dari harga opsi.

Cryptocurrency sebagai contoh aset volatile

Cryptocurrency atau aset virtual adalah salah satu perwakilan terbesar dari keuangan terdesentralisasi karena mereka memiliki karakteristik bahwa tidak ada badan atau lembaga keuangan atau pemerintah yang memiliki gangguan dalam nilainya.

Berlawanan dengan uang fiat yang memiliki serangkaian aturan dan dikelola oleh bank sentral di setiap negara, nilai mata uang kripto didasarkan pada spekulasi pasar, yaitu nilai yang diyakini oleh pembelinya harus dimiliki dan ditetapkan secara implisit.

Bitcoin adalah contoh sempurna, karena telah mengalami perubahan yang mengesankan dalam nilainya, hari ini hanya dengan 1 bitcoin bisa untuk membeli mobil mewah atau bahkan beberapa properti.

Bitcoin berubah dari senilai $60K menjadi hanya $31K (turun hampir 50%), jenis kerugian inilah yang diperingatkan para ahli keuangan sebagai volatilitas besar yang mengancam cryptocurrency.

Ada serangkaian faktor yang menyebabkan kerugian ini: tweet Elon Musk terhadap cryptocurrency dan larangan pemerintah China pada penambangan bitcoin.

Otoritas keuangan meminta untuk berhati-hati dalam investasi dengan cryptocurrency karena mereka mewakili risiko kerugian setiap saat.

“Bitcoin dapat digunakan untuk membeli barang dan jasa, baik nyata maupun virtual. Nilainya tergantung pada jumlah pengguna aktif yang membelinya, serta pedagang yang menerimanya sebagai alat pembayaran. Untuk alasan ini, saat ini menjadi lebih tidak stabil dan berada dalam situasi depresiasi… jenis mata uang virtual ini tidak diatur oleh otoritas keuangan dan semua operasi yang dilakukan tidak dapat dibatalkan, jadi tidak mungkin pengguna bisa mengklaim.” KONDUSEF

Toniid.de merekomendasikan sebelum melakukan investasi apa pun, harus menentukan profil investor Anda dan pilih produk atau aset untuk berinvestasi.

Menentukan profil investor untuk berinvestasi aset

Profil konservatif: Ini adalah salah satu yang kurang bersedia untuk “menanggung” risiko volatil. Anda lebih suka menyimpan uang Anda dengan aman meskipun penghasilan Anda lebih sedikit. Tujuan investasi ini adalah jangka pendek dan menengah.

Untuk profil ini, disarankan untuk berinvestasi pada opsi yang melaporkan pengembalian tetap atau dapat diprediksi, misalnya deposito berjangka tetap, dana investasi utang.

Profil sedang: Berusaha untuk mendapatkan pengembalian yang baik, tetapi tanpa menanggung risiko yang tinggi. Ia mencoba untuk menjaga keseimbangan antara kinerja dan keamanan, melalui diversifikasi instrumen.

Investasi yang direkomendasikan untuk profil ini adalah reksa dana utang dan ekuitas.

Profil agresif: Ini toleran terhadap risiko. Anda mencari hasil yang tinggi, sehingga Anda bersedia mengambil risiko pada investasi Anda, dengan imbalan memiliki keuntungan yang signifikan di masa depan. Tujuan investasi Anda adalah jangka panjang.

Investasikan dalam dana ekuitas dan instrumen pasar modal (saham), juga bisa dalam cryptocurrency.

Ikhtisar

Pandemi, pemilu, dan kekhawatiran ekonomi adalah tempat berkembang volatilitas di pasar saham. Ketika ada peristiwa besar dan kejutan, ketika ekspektasi tentang arah berbeda jauh, hal-hal bisa menjadi kasar di pasar sekuritas.

Volatilitas mengukur intensitas fluktuasi harga sekuritas atau indeks di sekitar rata-ratanya sendiri. Semakin tinggi volatilitas, semakin besar penyimpangan. Harga rata-rata harga saham. Sementara volatile historis berkaitan dengan tingkat fluktuasi di masa lalu, volatilitas tersirat mengukur tingkat fluktuasi yang diharapkan di masa depan.

Harga opsi akan naik jika pasar mengharapkan pergerakan dan turun jika diperkirakan pasar saham akan menunjukkan volatilitas yang lebih kecil.

Selain tren harga jangka panjang, volatile muncul dari efek selektif. Penggerak utama adalah perubahan pendapat pedagang, investor.

Volatilitas dianggap sebagai indikator risiko. Ini membawa ketidakpastian bagi sebagian orang, tetapi peluang bagi orang lain.

Dan investor profesional bereaksi terhadap fluktuasi harga yang lebih tinggi dengan lindung nilai. Tetapi penderitaan seseorang adalah kebahagiaan orang lain, Volatile membuat pasar bergerak. Pedagang profesional membutuhkan penyimpangan untuk masuk dan keluar.

Untuk volatilitas sejarah, Apa yang disebut standar deviasi, fluktuasi nilai nyata di sekitar rata-rata pergerakan yang dihitung, yang dapat ditampilkan sebagai kurva atau garis lurus, berlaku untuk volatilitas historis. Indikator teknis didasarkan pada volatilitas historis.

Sementara itu, volatilitas tersirat telah terbentuk di pasar. Ini didasarkan pada harga opsi di pasar berjangka dan mencerminkan ekspektasi yang berlaku di pasar. Fluktuasi harga yang diharapkan untuk semua pasar utama ditampilkan dalam bentuk indeks.

Toniid.de adalah blog pribadi yang membahas tentang pengetahuan kripto. Artikel disini secara eksklusif informatif dan mendidik, tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi investasi. Penafian: beberapa adalah pendapat penulis dan tidak boleh dianggap sebagai saran investasi. Pembaca harus melakukan penelitian mereka sendiri.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.