Connect with us

Ekonomi

Sentimen pasar: Risk on – Risk off

Apa itu Risk-on Risk-off

Sebuah perhitungan pikiran mungkin berpikir bahwa harga aset hanya bergantung pada faktor teknis dan fundamental. Tetapi kita semua yang beroperasi di pasar tahu bahwa psikologi memainkan peran yang sangat penting dalam operasi kita. Faktanya, pasar sering dipengaruhi oleh emosi. Sesuatu yang dikenal sebagai sentimen pasar , yang dapat menyebabkan harga bergerak.

Apa sebenarnya sentimen pasar?

Sentimen pasar dapat didefinisikan sebagai sikap umum investor terhadap aset tertentu, atau pasar secara umum. Ini adalah perasaan optimisme atau pesimisme umum sebagian besar investor, yang terungkap melalui pergerakan harga. Sentimen ini tidak harus didasarkan pada fundamental, dan menyebar sedikit demi sedikit hingga mendominasi mayoritas. Artinya, investor tenggelam dalam arus pemikiran (positif atau negatif) berdasarkan apa yang kita rasakan dan bukan pada apa yang kita lihat.

Contoh nyata dari hal ini adalah situasi pesimisme saat ini yang mendominasi pasar (saham, indeks, cryptocurrency, dll.) dalam menghadapi tingkat inflasi yang tinggi dan pengumuman Fed tentang kenaikan suku bunga yang akan segera terjadi.

Risk-on / Risk-off

Dan mengapa ini penting? Nah, karena sentimen pasar inilah yang menandai keengganan atau disposisi terhadap risiko mayoritas investor. Sesuatu yang sangat penting dalam analisis pasar untuk memahami lingkungan dominan apa yang mendorong pergerakan harga aset.

Dan inilah saat dua skenario muncul yang pasti pernah Anda baca atau dengar, dan yang mungkin tidak Anda ketahui artinya: Risk-On dan Risk-Off .

Skenario Bullish atau ” Risk-on (Risiko Aktif)”

Ini adalah situasi pasar di mana investor bersedia mengambil risiko dan oleh karena itu operasi mereka menanggung risiko yang relatif tinggi, untuk mencari pengembalian yang tinggi. Secara umum, ini adalah sentimen bullish. Situasi ini dapat dideteksi ketika pola-pola ini terpenuhi:

  • Indeks saham utama bergerak lebih tinggi, menciptakan iklim yang menguntungkan bagi pertumbuhan bullish di saham.
  • Ini adalah skenario yang menguntungkan untuk pertumbuhan Bitcoin.
  • Komoditas seperti logam memiliki perilaku yang lebih mandiri. Mereka pergi sedikit sendiri …

Skenario Bearish atau “Risk Off”

Ini akan menjadi situasi yang berlawanan dengan yang sebelumnya. Dengan kata lain, investor menghindari risiko dan karena itu mencari operasi berisiko menengah-rendah, menjual posisi untung atau mengurangi eksposur pada mereka yang merugi. Mereka sebagian besar adalah situasi sentimen bearish dan dapat diidentifikasi ketika keadaan berikut terjadi.

  • Indeks saham memicu pergerakan bearish, menciptakan iklim negatif bagi saham.
  • Ini adalah skenario historis negatif untuk Bitcoin.
  • Logam mulia kadang-kadang berkorelasi dan di lain waktu mereka benar-benar independen.

Apakah mereka indikator yang dapat diandalkan?

Seperti yang telah kita lihat, sentimen pasar dapat menjadi alat yang berguna untuk menganalisis pasar. Terutama untuk melihat apakah masih ada “bahan bakar” untuk kelanjutan sebuah tren, atau sebaliknya, kita menghadapi perubahan tren.

Namun, masalah utama dengan sentimen pasar adalah bahwa itu adalah indikator lagging. Ini berarti bahwa kita secara umum akan melihat beberapa perubahan pada indikator tersebut setelah pergerakan terjadi. Itulah mengapa ini harus digunakan sebagai alat tambahan untuk analisis lain dan bukan sebagai satu-satunya referensi untuk mendasarkan operasi kami di atasnya.

Toniid.de adalah blog pribadi yang membahas tentang pengetahuan kripto. Artikel disini secara eksklusif informatif dan mendidik, tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi investasi.

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *