Connect with us

Kripto

Apa itu Terra LUNA? UST Token Future 2022

Terra adalah proyek blockchain publik yang memungkinkan pelaksanaan Smart Contract. Terra juga dapat disebut sebagai platform Smart Contract. Token Terra adalah LUNA, yang bisa dipakai untuk manajemen jaringan juga memainkan peran penting dalam penerbitan stablecoin (TerraSDRs).

Proyek ini menarik perhatian investor karena kapitalisasi pasarnya meningkat dari $315 juta pada 1 Januari 2021 menjadi hampir $35 miliar pada akhir kuartal pertama 2022. Itu adalah pengembalian 71.000% selama periode 15 bulan.

Siapa di balik Terra?

Mainnet jaringan blockchain publik Terra dirilis pada 24 April 2019. Namun, proyek ini awalnya didirikan pada Januari 2018 oleh dua pengusaha Korea Selatan.

Salah satunya adalah Daniel Shin, pendiri dan CEO TMON, salah satu platform e-commerce terbesar di Korea Selatan. Usaha ini merupakan kekuatan pendorong penting di balik peluncuran Terra. Pengusaha Korea Selatan lainnya adalah Do Kwon, yang sebelumnya menjalankan startup lain bernama Anyfi tetapi kemudian mengambil posisi CEO di Terra Labs, perusahaan di belakang Terra.

Apa tujuan dari Terra?

Visi Terra jelas: proyek blockchain publik bertujuan untuk memfasilitasi adopsi massal crypto dengan menciptakan aset digital berbasis blockchain yang dimaksudkan untuk menstabilkan harga terhadap mata uang resmi terbesar di dunia. Dengan kata lain, tujuannya adalah untuk membawa stablecoin yang andal ke pasar.

Para visioner di belakang Terra menyadari bahwa ada kelangkaan uang asli di Internet saat ini, terutama uang dengan harga stabil. Oleh karena itu, Terra bercita-cita menjadi hub untuk uang internet yang bisa diprogram. Dengan cara ini, proyek ini bertujuan untuk menggantikan rantai nilai pembayaran rumit saat ini, yang mencakup cc, bank, dan gateway lainnya.

Dalam visi Terra, ini berarti biaya transaksi yang jauh lebih rendah untuk pedagang, yang pada akhirnya menguntungkan pengguna e-niaga. Dengan solusi pembayaran End-to-End, beban transaksi Terra hanya 0,5-2% dibandingkan dengan norma industri 2,5-3%.

Bagaimana Terra Bekerja?

Terra Protocol didasarkan pada Tendermint dan Cosmos SDK. Frameworks ini dapat dilihat sebagai Frameworks perangkat lunak peluncuran blockchain open-source, tingkat rendah yang dapat ditulis dalam bahasa apa pun dan secara inheren dapat dioperasikan. Itulah sebabnya Terra dan setiap DApp di blockchainnya dapat dioperasikan dengan semua proyek yang dapat dioperasikan dengan Cosmos lainnya seperti BNB Chain, THORChain atau Crypto.com.

Mekanisme konsensus Terra dibangun sebagai algoritma Delegated Proof-of-Stake (DPoS). Ini berarti bahwa ada berbagai validator di blockchain Terra, saat ini 130, yang mengikat token Luna untuk mengusulkan blok Terra.

Holder token Luna bisa menstaking token Luna ke validator dengan mempertaruhkan token mereka. Pengaruh (dan pembayaran) validator didasarkan pada total token Luna yang distake kepada mereka. Semakin banyak token yang didelegasikan ke validator, semakin besar hadiah untuk validator.

Lebih dari $30 miliar dalam token Luna, Terra ialah salah satu dari tiga blockchain teratas. Secara keseluruhan, 41,54% dari semua token Luna saat ini dipertaruhkan dengan protokol. Staking pool terbesar yang memegang Luna adalah Orion Money, yang memegang lebih dari 15% dari total pasokan token Luna.

Ekosistem Defi Terra

Pada akhir Q1 2022, ekosistem Terra mencakup lebih dari 100 proyek yang dikembangkan di dan untuk blockchain Terra. Ini termasuk koleksi token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT), proyek keuangan terdesentralisasi (DeFi) dan aplikasi Web3. Berikut adalah daftar singkat dari proyek yang paling penting:

  • Anchor Protocol: Platform untuk pinjam meminjam berbasis blockchain
  • Mars Protocol: Protokol peminjaman Open Source
  • Mirror Protocol: Protokol sintetis untuk harga on-chain untuk aset nyata
  • Nexus Protocol: Agregator hasil
  • Prism Protocol: Platform untuk Derivatif
  • Pylon Protocol: Landasan peluncuran untuk proyek terdesentralisasi
  • TerraSwap: Pertukaran Terdesentralisasi (DEX)

Apa itu UST?

Terra juga mendapatkan popularitas yang lebih besar karena stablecoin berdenominasi dolar AS yang disebut TerraUSD atau UST token. Meskipun jaringan blockchain telah mengeluarkan banyak stablecoin yang berbeda seperti TerraCNY, TerraJPY, TerraGBP, TerraKRW, TerraEUR dan bahkan TerraSDR dari Dana Moneter Internasional, UST adalah produk yang paling populer.

Popularitasnya sebagian besar disebabkan oleh pertumbuhan kapitalisasi pasar yang fenomenal. Pada awal tahun 2021, kapitalisasi pasar UST adalah $180 juta. Pada akhir kuartal pertama tahun 2022, telah tumbuh menjadi lebih dari $16 miliar.

Seperti stablecoin lainnya, UST menargetkan level $1 yang stabil. Apa yang istimewa dari UST adalah fakta bahwa stablecoin tidak didukung oleh aset berdenominasi fiat tradisional – seperti dalam kasus USDC atau USDT. Faktanya, UST tidak didukung oleh jaminan apa pun tetapi oleh algoritme yang mengelola obligasi terhadap dolar AS. Pada dasarnya, UST adalah koin yang distabilkan secara algoritme, sama seperti semua aset Terra lainnya.

Bagaimana algoritma mempertahankan pengikatan? Itu bergantung pada insentif pasar dan arbitrase. Pelaku pasar akan dapat menukar UST dan Luna dengan nilai tukar tetap kapan saja di Chain. Lebih khusus lagi, Luna senilai satu dolar dapat diburn kapan saja dan sebagai imbalannya satu UST akan ditambang. Sebaliknya, UST dapat dibakar kapan saja untuk mencetak Dollar Luna.

Sebagai hasil dari mekanisme ini, dinamika berikut muncul: jika permintaan untuk UST menyebabkan harganya naik di atas $1, bagian yang sesuai dari token Luna akan dibakar dan pada gilirannya, lebih banyak UST akan dibuat. Ketika permintaan UST rendah dan harga turun di bawah $1, peluang arbitrase muncul, mendorong orang untuk membakar UST untuk meningkatkan kelangkaan UST, menyebabkan harga naik kembali ke $1. Saat UST diburn, token Luna baru dibuat dengan rasio 1:1.

UST – Kesimpulan

Stablecoin algoritmik merupakan inovasi yang menarik, yang dianggap sebagai stablecoin terdesentralisasi karena tidak bergantung pada aset off-chain. Namun sejauh ini, banyak stablecoin algoritmik seperti Empty Set Dollar, NuBits atau Basis Cash belum mampu bertahan dan bangkrut setelah beberapa waktu.

Mungkinkah ini juga terjadi dengan UST? Mungkin. Dalam skenario di mana UST secara konsisten berdagang di bawah $1, arbitrase membeli UST, menukarnya dengan Luna, dan menjualnya secara off-chain. Ini menempatkan harga Luna di bawah tekanan. Jika Luna jatuh secara tiba-tiba dengan cepat, investor bisa kehilangan kepercayaan sehingga mereka membakar UST mereka untuk Luna (dengan rasio tetap $1) dan kemudian menjual token Luna. Dengan setiap UST yang dibakar, Luna senilai $1 harus ditambang, artinya lebih banyak token Luna dibuat saat harga turun. Ini bisa mengarah pada lingkaran setan yang berakhir dengan hiperinflasi.

Pendukung Luna akan berpendapat bahwa tidak seperti stablecoin algoritmik lainnya, Terra memiliki seluruh ekosistem di belakangnya dengan berbagai kasus penggunaan untuk UST seperti solusi pembayaran juga protokol DeFi, serta mempertaruhkan Luna. Karena keterkaitan yang erat dengan ekosistem Terra, Luna pasti akan berpartisipasi dalam keberhasilan komunitas dalam jangka panjang.

Selain itu, Luna Foundation memegang $1,1 miliar dalam bentuk Bitcoin pada Q1 2022. Peti perang Bitcoin ini diperoleh dengan tujuan tunggal untuk mempertahankan harga UST selama periode pasar kritis. Korelasi Bitcoin yang rendah melalui ekosistem Terra — terutama dibandingkan dengan Luna atau aset lainnya — menciptakan perlindungan yang kuat untuk UST, Seperti yang dikatakan para pendukung.

Tidak dapat disangkal, Terra bisa dikatakan adalah salah satu proyek yang lebih sukses hingga saat ini. Akan menarik untuk melihat apakah mereka terus sukses. Sejauh ini, UST Terra adalah stablecoin algoritmik paling sukses di dunia kripto. Dari perspektif industri, akan sangat diinginkan jika stablecoin algoritmik berhasil dalam jangka panjang.

Toniid.de adalah blog pribadi yang membahas tentang pengetahuan kripto. Artikel disini secara eksklusif informatif dan mendidik, tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi investasi. Penafian: beberapa adalah pendapat penulis dan tidak boleh dianggap sebagai saran investasi. Pembaca harus melakukan penelitian mereka sendiri.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.